Monday, October 3, 2016

janganlah aborsi

pendukung aborsi mempertahankan bahwa seorang wanita memiliki hak untuk memilih apa yang dilakukan dengan dan untuk tubuhnya. Selain itu, mereka mempertahankan bahwa janin / "jaringan massa" adalah bagian dari tubuh wanita host. Sains tidak mendukung klaim ini. Host dan janin memiliki DNA yang berbeda dan dapat memiliki jenis darah yang berbeda. Sejak janin dianggap non-layak

Viabilitas sangat penting untuk proses aborsi. Sejak janin dianggap bagian dari tubuh wanita host dan tidak dapat bertahan hidup sendiri, dapat dihapus dengan persetujuan dari tuan rumah yang membuat kebanyakan kasus aborsi yang sederhana. Aborsi terikat janin dianggap un-inginkan dan tidak akan diberikan aparat pernapasan menyelamatkan nyawa yang diberikan kepada janin ingin, bayi prematur. Dalam kasus aborsi kelahiran parsial, menjadi sedikit lebih rumit, karena dokter aborsi harus memastikan bahwa kelangsungan hidup janin yang tidak diinginkan tidak pernah mendapat menjadi masalah. Dokter aborsi berputar janin dalam posisi sungsang sehingga kepala janin akan disampaikan terakhir keluar dari rahim host wanita. Jika kepala janin yang akan disampaikan terlebih dahulu, maka janin bisa bernapas dan bisa dianggap layak. Oleh karena itu, jika dokter mulai menyodok lubang di janin kepala dan menghisap otak, maka, karena masalah kelangsungan hidup, tindakan dokter bisa dianggap pembunuhan. Namun, jika dokter memberikan setiap bagian dari janin kecuali kepala, maka ia bisa menyodok lubang pada janin 'kepala, menghisap otak nya, memberikan kepala, dan penuh kemenangan menyatakan bahwa janin tidak pernah memiliki kesempatan.

Dikatakan bahwa aborsi adalah baik untuk host wanita, karena dia bisa mendapatkan hidupnya kembali dari yang telah terlibat dengan atau mengalami seks yang tidak aman. Hal ini tidak begitu baik untuk janin karena kemungkinan untuk hidup dan kelangsungan hidup yang membatalkan pada penghentian kehamilan. Jika rasa hormat untuk kelangsungan hidup hilang, maka argumen untuk aborsi retroaktif bisa dibuat:

Aborsi bisa dianggap diskriminatif. Pertanyaan tentang kelangsungan hidup, bisa dikatakan, menghilangkan hak untuk memilih apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan dengan tubuh host perempuan yang memilih untuk tidak mengakhiri janin mereka saat lahir. Bahkan, itu adalah jaringan yang sama dan host wanita sekarang mungkin memiliki alasan yang baik untuk mengakhiri nya 25 atau 50 tahun setelah kelahiran "massa jaringan". Bayi prematur, korban kecelakaan, orang tua, dan sakit parah kadang-kadang tetap hidup dan bernapas dengan sistem pendukung buatan. Orang-orang ini tidak layak dan tidak bisa hidup sendiri. Viabilitas, bisa dikatakan, adalah non-isu. Jika tidak membunuh untuk mengakhiri sebelum kelahiran "massa jaringan", maka tidak boleh pembunuhan untuk mengakhiri setelah lahir "massa jaringan". Setelah semua, itu adalah akhirnya pilihan wanita.

Sebagai penutup, argumen di atas bukan milikku. Saya percaya bahwa Tuhan menciptakan kita sempurna di dalam rahim dan telah merencanakan untuk kita untuk dilahirkan, bahagia, dan tetap layak. Kami telah memutuskan untuk menggantikan rencana Allah. Setiap upaya untuk membuat titik tentang kesucian hidup manusia telah diberikan sia-sia oleh kehendak dan hukum masyarakat modern.

No comments:

Post a Comment